CINTA... Limited Edition

23.35.00

Siapa sih yang ga ngerasain cinta? Dari referensi zaman ke zaman, ga ada tuh yang ngabaikan cinta. Adam a.s, the first person on the earth aja udah jatuh hati ama Hawa. Julius Cesar yang tegar dan kukuh di hadapan pasukannya, ternyata tunduk ama kemolekan Cleopatra. Belum lagi kisah cinta seakidah antara Nabi Yusuf dan Zulaikha. Sekuel roman legendaris Romeo dan Juliet. Fiksi, Beauty and the Beast. Nobita dan Shizuka. Plus ribuan cerita yang mendunia, udah menjadi bukti, yang namanya cinta musti laik jadi top headline. Ehem..ehem.

Memang bener, manusia ga akan bisa hidup tanpa cinta. Sejak kita ditimang Umi (Ibu) hingga dibopong ke liang lahat nanti, cinta akan selalu menyelimuti. Cinta Umi-lah dengan perhatian dan tulus kasihnya, yang bisa ngebuat kita jadi gede hingga sekarang. Cinta Ayah-lah dengan kerja keras dan keuletannya, yang bisa bikin kita sekolah dari SD ampe kuliah. Kita ga bisa mengelak sampe kapanpun, kalo cinta emang udah jadi fitrah manusia. Ga akan bisa hilang dari dalam diri dan jiwa. Buktinya, kita bisa ngerasa iba jika ngelihat seorang anak yang meminta sekeping logam di jalanan. Kasihan ama kucing yang jadi korban tabrak lari (soalnya yang nabrak sambil lari pagi he..he). Merenung pas denger tangisan bayi korban tsunami di Aceh, yang kehilangan kedua ortunya. Hingga jeritan rekan-rekan di Irak yang belum ngerasain kedamaian hingga sekarang. Yup itulah cinta…, sulit untuk digambarin gimana bentuknya, tapi kita bisa ngerti gimana hasilnya. Ya gitu deh?


Sobat, cinta bisa membuat seseorang jadi berubah dan berani berkorban untuk sesuatu yang dia cintai (Puitis banget). Orang tua kita berani kerja ampe larut malam untuk cari nafkah, buat kita….anak yang mereka cintai. Anak yang ngerti ama ortunya juga bakal sekolah dan nerusin cita-citanya setinggi yang dia bisa..juga gara-gara cinta. Tapi, by the way, cinta paling gres muncul dan paling besar tegangannya, saat kita remaja. Perubahan fisik, hormon, dan pergaulan, bikin kita berubah pandangan soal cintrong dan sekilasnya. Yang semula cuma kenal ayah, ibu, kakak, dan mbah, ganti deh ngelirik cewek tetangga sebelah, atau cowok idola kampung anaknya Pak RT. Eleh-eleh. Kan kita udah gede jadi udah waktunya dong.. Walah gombal banget.

You know, gantinya tampilan diri dan fisik juga pengaruh feromon sedikit banyak nggeser akal sehat. Awas loh? it’s dangerous kalo kebablasan. Ngerti kan feromon tuh apa. Yup biasanya dijelasin tuh kalo kita pas liat “Wild Life” di tivi, feromon tuh hormon yang biasa dikeluarin ama hewan tuk narik lawan jenisnya. Lho..lho kok malah Pelajaran Biologi nih. Ga kok..kita hanya ngegombal aja (he..he..he), kalo ‘berubah’ ini juga sama dialami ama kita. Meski ga semua loh Bisa aja karena ga punya doku, atau ga suka gaya gaul, apalagi norak. Emoh gitu. Tapi tetep aja perubahan dan ganti suasana itu ada. Camera rolling Action. Film banget?

ABG yang dulunya berwajah imut dan tampil apa adanya, mulai kenal apa tuh namanya parfum. Dari minyak nyong-nyong ampe Axe Pulse. Jess di kanan, jess di kiri. Biar wangi… Yang sebelumnya ga mau tuh pake asesoris macem-macem, mulai ngerti apa tuh eyeshadow, tank top, meni-pedi, dan hair ionic. Dempul kanan, permak kiri, fixing atas dan finishing touch di bawah, bikin dia jadi perhatian. Ga heran, penampilan yang Pe-De abis, kadang-kadang mau ga mau bikin orang sekitarnya berkoar, “Mas-mas godain kita dong” or “Mbak, sendirian aja mau kemana nih”. Gaya banget…..!!

Ok Back to the topic. About Love? Ehem-ehem. Meski cinta udah merupakan fitrah buat kita, tapi manajemennya sangat penting dan perlu. Biar bisa dikendaliin gitu. Tentunya kita juga kudu ngerti kepada siapa sih cinta yang hakiki tuh. Nampaknya bahasan ini asyik banget loh, soalnya nih bahasannya gue banget?

Mencari Cinta

Sobat, ini bukan potongan lagunya Dewa. Tapi udah selayaknya kita mencari cinta. Cinta siapa? Cinta hakiki toh. Biar kita ga salah jalan. Apalagi sekarang ini tegangan kita lagi tinggi-tingginya untuk menoleh ke arah cinta yang semu.Yang pasti pencarian cinta yang sejati memang penting dan perlu. Kenapa? Kamu tahu kan kalo seseorang udah jatuh cinta, dia bakal mau ngelakuin apa aja untuk yang ia cintai. Rawe-rawe rantas, malang-malang putung. Gitu peribahasanya. Gawatnya kalo cinta yang kita temui nanti salah alias hanya fatamorgana doang, kita pasti nyesel nantinya. Udah berani korban harta, tahta dan nyawa… eitss, ternyata hanya cinta bo’ongan. Kacian deh. So, looking for true love? sangat puerlu banget.

Sobat, seseorang mencintai sesuatu pasti karena beberapa hal. Bisa aja dia cinta karena jasa seseorang padanya. Bisa juga gara-gara kekayaannya. Bahkan mungkin juga karena wajah dan cakepnya. Yang pasti seseorang cinta akan sesuatu gara-gara sesuatu tadi punya nilai plus dalam pandangannya. Nilai tambah ini di tiap pikiran manusia berbeda-beda. Ada yang standarnya tinggi banget, ada yang sedang dan ada pula yang ala kadarnya. Tergantung manusianya. Nah, sekarang kita bandingin deh satu-satu.

Sobat, yang pertama itu cinta pada lawan jenis kita. Ya..siapa sih yang ga tertarik sama lawan jenis. Normal-normal aja gitu. Yang cewek suka ama cowok, gitu juga reaksi beruntun dari sang cowok buat cewek. Bener loh. Itu gejala wajar manusia. Justru kalo kamu ga suka ama lawan jenis, dan senang ama sesama jenis, kayaknya kamu perlu periksa ke dokter deh. Hanya saja kita kudu ingat, cinta pada lawan jenis tuh kadarnya serba terbatas. Seseorang yang suka gara-gara wajahnya, pas udah ga ganteng atau ga cantik lagi, maka dia bakal menoleh ke yang lain yang lebih oke punya. Kalo sebab harta, bila harta habis dan ludes, dia akan berpaling ke lawan jenis yang masih berdoku tebal.
Ga bagus deh kalo kita curahin semua umur kita buat cinta yang satu ini. Selain serba terbatas oleh pandangan semu manusia, juga terbatas oleh tempat dan waktu. Alias kematian dan jarak. Belum lagi efek negatif dan dosa yang amat besar kalo kita mengumbar cinta kepada lawan jenis. Kegiatan berpacaran ria, bersepi-sepi, dan hingga KNPI, udah jadi kronologi kehancuran remaja kalo ga ada rem cakram buat pergaulannya. Nah disini Allah SWT udah mewanti-wanti kita dengan firman-Nya:

Katakanlah kepada laki-laki Mukmin, hendaklah mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya. Sikap demikian itu lebih suci bagi mereka. Allah Maha Tahu atas apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita mukmin, hendaklah mereka menahan pandangan dan memelihara kemaluannya.?
(TQS. An Nur: 30-31).

Nah, untuk yang semacam ini, Islam udah ngasih solusi buat yang udah siap, untuk menikah, bukan berpacaran. Rasulullah SAW bersabda: “Wahai pemuda, siapa saja diantara kalian mampu menanggung beban, hendaklah segera menikah.” (Al Hadits).
Kedua, cinta pada orang tua kita. Cinta yang kedua ini kudu kita miliki. Kita harus cinta pada ortu dan saudara kita. Kedua ortulah yang telah melahirkan dan membesarkan kita. Keduanya pula yang melindungi kita saat kecil, dan peduli pada kita saat dewasa. Kata Now See Heart, “Arungilah seribu lautan, kembaralah ke seluruh alam, takkan kau temui, semurni cinta keluarga.” Tuh udah merupakan bukti tangguh buat kita, agungnya cinta keluarga. Allah SWT berfirman,

Janganlah kamu mengatakan kepada keduanya (orang tua), ?Ah!?
(TQS. Al Isra’: 23).

Tapi ingat sobat, cinta pada ortupun sifatnya terbatas. Bisa terhenti karena kematian. Ketaatannyapun bisa kita stop pas ortu menyuruh kita melakukan kemaksiatan. Misal ngelarang anaknya yang muslimah untuk berjilbab. Nah, ini ga boleh dipatuhi. Meski gitu, kita juga kudu nolak dengan bahasa yang akhsan (baik). Ga asal ngomel aja. Kalo ngedumel, kita tetep dosa. Meski kita seharusnya bisa ga salah sih. Allah SWT berfirman:

Kamu takut kepada manusia, padahal Allah-lah yang berhak kamu takuti.?
(TQS. Al Ahzab: 37).

Ketiga, cinta pada Allah dan Rasul-Nya. Inilah cinta yang paling tinggi nilainya Ga ada yang bisa lebih mulia dari ini. Kenapa? Karena cinta pada Allah dan Rasul-Nya ga akan bisa lekang oleh waktu dan tempat. Kata Al Zujaj, cinta kita pada Allah dan rasul-Nya berarti mentati semua perintah dan ajaran yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Sebaliknya cinta yang tertinggi dari Allah kepada manusia adalah ampunan, ridha dan pahala. Sobat, cuma Allah aja yang bisa ngasih kita ampunan, ridha dan pahala. Yang bisa nggiring kita masuk ke surga. Yang lain..he..he..lewat! Pacar ga akan bisa ngasih ampunan buat kita apalagi pahala. Boro-boro ngasih uang jajan, berangkat sekolah aja bonceng. Demikian juga orang tua, saudara, teman, jabatan, dan harta. Semua ga bisa membuat kita memasuki surga dengan ridha Allah. Allah SWT berfirman, :

Katakanlah, jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan dari berjuang (jihad) di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak akan memberi petunjuk pada orang-orang yang fasik.
(TQS. At Taubah: 24).

Nah dari sini udah ngerti kan gimana nentuin cinta yang hakiki. Jangan Nyesel Nanti

Sobat, sekali lagi kita ulang ya? cinta emang fitrah manusia. Tapi ingat cinta kepada selain Allah dan Rasul-Nya itu limited edition, alias edisi yang terbatas banget. Utamain deh cinta kepada Allah dan Rasul-Nya daripada yang lain. Cinta pada Allah dan Rasul-Nya berarti menjalani semua perintah dan jauhi semua larangan-Nya. Nah, kalo ini kita lakuin, pasti semua diferensial alias turunan cinta di bawahnya, pasti ngikut jadi cinta yang mulia. Percaya deh..

Kalo semua kegiatan kita disandarkan pada cinta pada Allah dan Rasul-Nya, pasti seneng banget. Cinta pada ortu akan jadi agung. Cinta pada sesama manusia akan jadi indah, dan cinta pada lawan jenis akan jadi berpahala. Gitchuu.

So, jangan sampe deh kita kejebak dengan cinta semu. Kita bakal susyeh dunia akhirat. Inget ye….?

You Might Also Like

0 komentar

Followers

Flickr Images